WADUUUH...!! JANJI PALSU PEMERINTAH BUAT HONORER K2

SUARAPGRI - ‎Ketum Forum Honorer K2 Indonesia (FHK2I) Titi Purwaningsih, meminta pemerintah memperhatikan nasib 439 ribu honorer K2. Kebijakan pemerintah yang berubah-ubah, membuat honorer K2 tidak tahu mau berpijak ke mana. Kata Titi.


“Pada tanggal 15 September 2015, kami ‎dijanjikan mau diangkat semua secara bertahap. Tapi keputusan tersebut berubah lagi karena tidak ada pijakan hukum. Anehnya, pemerintah masih mengangkat guru bantu DKI Jakarta yang pijakannya PP 56/2012 milik honorer K2 yang sudah berakhir masa berlakunya sejak 2014,” ujar Titi di hadapan MenPAN-RB Asman Abnur dan Amran, anggota Komisi II DPR RI, Rabu (24/8).

"Dalam PP 56/2012, batasan usia honorer K2 yang diangkat 19 sampai 46 tahun. Namun saat ini sudah banyak honorer K2 yang usianya di atas 46 tahun". kata Titi.

“Yang salah di sini siapa? Kalau teman-teman kami semakin tua. Andai kami cepat diangkat, pasti tidak ada honorer K2 yang usianya melampaui 46 tahun,” pungkasnya.

Titi juga menambahkan, yang diharapkan honorer K2 kepada pemerintah adalah menepati janjinya.

“Jangan picu adrenalin kami untuk demo lagi, karena kami sudah tua-tua bapak-bapak menteri. Mohon diberikan kebijakan yang pro rakyat.‎ Karena kami di lapangan masih tetap bekerja dan lewat demo lah kami ingin menunjukkan bahwa kami benar-benar ada,” ucapnya.

Demikian informasi yang kami bagikan seputar permasalahan dikalangan honorer k2 yang kami kutip dari laman fajar.co.id.

Semoga informasi ini bermanfaat, terima kasih.

0 Response to "WADUUUH...!! JANJI PALSU PEMERINTAH BUAT HONORER K2"

Posting Komentar