GAWAT! ATURAN SEMAKIN DIPERKETAT, GURU TERANCAM TAK TERIMA TUNJANGAN SERTIFIKASI

SUARAPGRI - Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh, salam sejahtera bagi rekan-rekan guru sertifikasi di seluruh tanah air.
Aturan pemberian Tunjangan Profesi Guru (TPG) dari pemerintah semakin diperketat, menyusul keluarnya Permendikbud No 17/2016 tentang juknis penyaluran tunjangan profesi guru dan penghasilan bagi guru yang berstatus Pegawai Negeri Sipil (PNS).


Sesuai peraturan tersebut, bagi sekolah-sekolah yang jumlah peserta didiknya kurang dari 120 siswa atau untuk jenjang SD per rombelnya kurang dari 20 siswa, maka guru yang bertugas di sekolah tersebut terancam tidak mendapatkan tunjangan profesi.
Kasubag Bina Program Dinas Pendidikan Kabupaten Banyumas, Ari Kusyono, menerangkan bahwa aturan tersebut muncul lantaran selama ini ada sebagian sekolah yang menerapkan sistem kelas pararel, di mana dalam jenjang kelas terdapat dua atau lebih rombongan belajar (rombel).
”Misalnya untuk kelas dua terdiri atas dua rombel, yakni kelas 2A dan 2B. Bila kedua rombel tersebut jumlah peserta didiknya kurang dari 20 siswa, maka guru tidak mendapatkan tunjangan profesi,” ujar Ari Kusyono.
Namun demikian, agar guru bisa memperoleh tunjangan profesi, maka sistem pararel tersebut harus dihilangkan, sehingga tidak ada lagi pembagian kelas 2A dan 2B. tuturnya.
Menurutnya, kedua rombel tersebut seharusnya digabung menjadi satu menjadi kelas 2 saja. Dengan begitu, maka jumlah peserta didiknya menjadi lebih dari 20 siswa, sehingga guru yang mengajar di kelas tersebut bisa berhak menerima tunjangan profesi. 
Dia juga menambahkan, saat ini seluruh sekolah diwajibkan untuk melakukan pembaruan terhadap Data Pokok Pendidikan (Dapodik). Hal ini menyusul adanya tahun ajaran baru, di mana dalam Dapodik dimungkinkan telah terjadi perubahan data jumlah siswa. 
”Misalnya untuk pendataan siswa kelas VII SMP, pihak sekolah harus melakukan input data siswa yang sudah lulus SD. Sedangkan SD, harus melepas data siswa yang baru saja lulus atau masuk ke jenjang SMP,” pungkasnya.
Dalam melakukan pembaruan data siswa dan pendukungnya tersebut harus dilakukan dengan segera. Sekolah diberi batas waktu dalam proses pembaruan data. ”Tanggal 31 Agustus nanti seluruh kegiatan pembaruan data dalam Dapodik harus sudah selesai,” jelasnya.
Demikain informasi yang kami bagikan seputar ternacamnya guru tidak dapat menerima tunjangan sertifikasi yang kami lansir dari laman suaramerdeka.com.
Semoga informasi ini bermanfaat bagi rekan-rekan pembaca semua, terima kasih.
Salam PGRI

0 Response to "GAWAT! ATURAN SEMAKIN DIPERKETAT, GURU TERANCAM TAK TERIMA TUNJANGAN SERTIFIKASI"

Posting Komentar